Sands China renews trademark agreement with LVS for US $377 million

Sands China Ltd yang berbasis di Macau telah mengumumkan bahwa mereka telah memperbarui perjanjian lisensi mereknya dengan investor induknya, Las Vegas Sands (LVS), untuk jangka waktu 3 tahun, mulai dari Januari 2023. Perjanjian tersebut mencakup LVS yang memberikan lisensi kepada Sands China untuk tetap menggunakan merek dagang LVS dengan harga US$377 juta.

Perjanjian baru:

Perjanjian tersebut dijadwalkan berlangsung dari 1 Januari 2023 sampai dengan 31 Desember 2025.

Berdasarkan ketentuan Perjanjian Lisensi Merek Dagang Internasional yang baru, pembayaran tahunan dari Sands China dihitung berdasarkan persentase pendapatan game (GGR) dan non-game Sands China dan total pembayaran adalah 377 juta dolar AS, dibatasi hingga 114 juta dolar AS untuk tahun 2023, 125 juta dolar AS untuk tahun 2024 dan 138 juta dolar AS untuk tahun 2025.

Perjanjian baru ini muncul setelah berakhirnya Perjanjian Sublisensi Merek Dagang Kedua saat ini, yang tidak berlaku lagi mulai 31 Desember 2022.

Selain Sands China, sejumlah anak perusahaannya seperti Venetian Cotai Ltd., pemegang lisensi Macau saat ini Venetian Macau Ltd., Venetian Orient Ltd. dan Cotai Strip Lot 2 Apart Hotel (Macau) Ltd., yang bertanggung jawab atas pengelolaan menara apartemen-hotel di The Plaza Macao, akan mendapatkan akses ke merek LVS.

Selain itu, “memberikan lisensi kepada anggota grup Sands China untuk menggunakan merek dagang dan merek layanan tertentu (a) di China daratan, Makau, Hong Kong, dan Taiwan untuk desain, pengembangan, konstruksi, kepemilikan, pengelolaan, dan/atau pengoperasian kasino atau area permainan (termasuk kasino atau area permainan yang merupakan bagian dari hotel atau resor terpadu) dan fasilitas serupa lainnya di mana pelanggan dapat berjudi dengan memainkan permainan keberuntungan atau peluang atau permainan serupa lainnya [in these regions] … dan (b) di seluruh dunia, untuk pemasaran, periklanan, dan promosi bisnis kita.

Pembayaran merek dagang tahunan sebelumnya:

Pada 2019, selama perdagangan pra-Covid-19, Sands China dan anak perusahaannya membayar 109,5 juta dolar AS untuk lisensi merek dagang ke LVS.

Pada tahun 2020, ketika COVID-19 dimulai, perusahaan membayar 21,7 juta dolar AS dan untuk kontrak saat ini, yang berlangsung hingga 31 Desember, membayar 16,4 juta dolar AS untuk sembilan bulan pertama tahun 2022.

Juru bicara Sands China, mengatakan: “Sebagai pertimbangan LVS memberikan lisensi kepada grup kami untuk menggunakan merek dagang dan merek layanan tertentu…, setiap pemegang lisensi harus membayar royalti tahunan kepada LVS dengan tarif 1,5 persen dari pendapatan kotor non-permainan dan permainannya.

“Pendapatan kotor dihitung berdasarkan US GAAP (Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum) yang berlaku mulai 1 Januari 2023.

“Penggunaan merek dagang LVS penting untuk keberhasilan bisnis Grup karena merek dagang dan merek layanan berlisensi ini merupakan bagian tak terpisahkan dari identitas korporat Grup.”

Author: Justin Robinson