PA Betting Services launch market leading World Cup content packages

Waktu Membaca: 2 menit

Visi Fragnova tentang platform pembuatan game terdesentralisasi yang didukung oleh blockchain mulai terbentuk ketika perusahaan membagikan peta jalannya – termasuk Alpha yang akan segera ditutup dari pasar asetnya

Dalam langkah terbaru dalam perjalanannya untuk memberdayakan pembuat game dan mendemokratisasi pengembangan game menggunakan teknologi terdesentralisasi, Fragnova telah merilis peta jalan pengembangannya hingga akhir tahun 2023 dan peluncuran penuh pasar Fragnova yang direncanakan.

Rilis peta jalan datang setelah perusahaan mengamankan $ 3 juta di putaran kedua dari pra-penjualan token $ FRAG, meningkatkan jumlah yang diinvestasikan di Fragnova hingga saat ini menjadi $ 5,6 juta dari perusahaan termasuk Animoca Brands, Lemniscap dan Hof Capital.

Didirikan oleh Giovanni Petrantoni pada tahun 2021, tujuan Fragnova adalah agar pendapatan dalam game didistribusikan secara lebih adil bagi mereka yang mengerjakannya melalui penciptaan ekosistem game terdesentralisasi yang didukung oleh teknologi blockchain.

Uniknya, elemen blockchain berarti pengembang dan pemain game akan dapat menjual aset game – seperti model 3D atau game yang berfungsi penuh – dengan penggunaan (dan karena itu royalti) dari kreasi mereka secara otomatis dicatat berkat penggunaan blockchainnya sendiri untuk menegaskan hak kepemilikan dan lisensi.

Marketplace terdiri dari Gamer Store, ditujukan untuk gamer dan terdiri dari item dalam game atau pengalaman yang dapat dimainkan (mirip dengan elemen Playstation Dreams), dan Creator Store – pasar untuk developer yang diisi dengan aset seperti model 3D, skrip, atau audio.

Setiap item yang diunggah ke Fragnova dapat “dilepaskan” dari rantai Fragnova dan bermigrasi ke banyak rantai lainnya (misalnya, Ethereum), memungkinkan pembuat konten untuk menjual dan memperdagangkan item pada platform apa pun yang memungkinkan, dan data yang ditautkan ke setiap item disimpan secara permanen di rantai Fragnova.

Elemen kunci lain dari ekosistem yang direncanakan perusahaan adalah Claymore, mesin permainan yang juga dibuat menggunakan teknologi terdesentralisasi. Dibandingkan dengan pemain lama seperti EPIC atau Unity, Claymore unik karena terikat dengan toko gamer Fragnova, memungkinkan pengembang untuk mencetak (mengunggah) kreasi mereka dengan mulus ke pasar.

Perusahaan sedang mengembangkan beberapa game dengan Fragnova Network sebagai bukti konsep, termasuk Ambal Duels, game kartu digital yang terinspirasi RPG, dan Rythym Run, game run-and-gun multipemain side-scrolling 2D di mana pemain menyerang dengan menggunakan ritme – dengan alpha yang direncanakan untuk kedua game di Q2 2023 dan Q3 2022 masing-masing.

“Saya berharap peta jalan ini berfungsi sebagai pernyataan niat untuk misi Fragnova. Kami sedang membangun momentum, dan ketika elemen-elemen yang berbeda ini bersatu, kami ingin mengganggu status quo yang telah lama ada di industri game, mengembangkan ekonomi yang menghasilkan pendapatan, dan mengembalikan kekuatan kepada pengembang yang terlalu sering mendapatkan keuntungan. kesepakatan mentah untuk pekerjaan mereka. NFT dan Crypto telah memberikan teknologi blockchain reputasi buruk dalam beberapa tahun terakhir, tetapi sejak gelembung pecah, saya percaya kita sekarang sampai pada tahap di mana orang akan dapat melihat nilai sebenarnya yang akan dibawanya ke industri, ”kata Giovanni Petrantoni, Presiden dan Pendiri Fragnova.

Sebelum mendirikan Fragnova, Giovanni membangun mesin permainan sebagai Pengembang Perangkat Lunak Senior di Silicon Studio, pengembang mesin permainan terbesar Jepang yang dimiliki oleh industri kelas berat termasuk Sony PlayStation dan Square Enix.

Author: Justin Robinson