New York appeals court rules in favor of FanDuel Group

Di negara bagian New York Amerika dan pengadilan banding lokal dilaporkan telah menolak gugatan yang diajukan oleh mantan investor di FanDuel Group menyusul merger 2018 perusahaan itu dengan raksasa iGaming Inggris, Paddy Power Betfair.

Menurut laporan hari Kamis dari domain berita online di Law360.com, keputusan itu membatalkan putusan pengadilan negara bagian sebelumnya yang menetapkan bahwa direktur FanDuel Group telah berkonspirasi dengan pendukung swasta untuk mencabut pemegang saham dari keuntungan sah mereka dari konsolidasi. Namun, putusan terbaru ini konon menemukan bahwa kepemimpinan raksasa taruhan olahraga itu tidak menyetujui hukum New York dan, dengan demikian, berutang kewajiban fidusia kepada perusahaan mereka daripada kepada investor mereka.

Rincian pakta:

Paddy Power Betfair, yang sekarang dikenal sebagai Flutter Entertainment setelah perubahan nama awal tahun 2020, dilaporkan membayar biaya di muka sekitar $158 juta untuk digabungkan dengan FanDuel Group. Sumber tersebut mengungkapkan bahwa perusahaan yang baru diperbesar ini kemudian membagikan 40% sahamnya kepada investor di perusahaan terakhir sambil menyimpan sisanya untuk dirinya sendiri.

Klaim kontroversial:

Dalam gugatan mereka yang diajukan pada Februari 2020, para investor yang tidak puas dilaporkan berpendapat bahwa kesepakatan ini menempatkan FanDuel Group ‘di posisi terdepan untuk merebut pasar perjudian olahraga Amerika Serikat yang sedang berkembang’, yang baru saja berlangsung setelah pencabutan Olahraga Profesional dan Amatir. UU Perlindungan (PASPA). Tetapi penggugat konon juga menuduh bahwa direktur perusahaan telah berkonspirasi dengan perusahaan ekuitas swasta Shamrock Capital Advisors LLC dan KKR and Company untuk mencabut mereka dari keuntungan yang sah dari kesepakatan bahkan ketika operator yang baru diperbesar melihat kapitalisasi pasarnya tumbuh hingga $2,2 miliar. .

Kelahiran raksasa:

Para penggugat, yang terdiri dari sekitar 100 mantan karyawan FanDuel Group, dilaporkan membuktikan bahwa serikat pekerja ini telah menciptakan ‘raksasa’ taruhan olahraga yang pendapatannya di masa depan seharusnya memberi mereka imbalan atas kerja keras mereka selama bertahun-tahun. Konon mereka selanjutnya menyatakan bahwa merger itu adalah ‘perkawinan yang sempurna’ yang melihat pasar ‘berteriak setuju’ pada prospek untuk dapat mengambil keuntungan dari pasar taruhan olahraga Amerika yang saat ini bernilai sekitar $83 miliar.

Temuan sebelumnya:

Mark Kirsch dari King and Spalding LLP mewakili FanDuel Group dalam gugatan ini dan dia dilaporkan memuji keputusan pengadilan banding, yang dapat merugikan kliennya ratusan juta dolar sebagai kompensasi. Pengacara juga mengungkapkan bahwa putusan tersebut mengikuti pemecatan di Skotlandia dan putusan Januari dari Mahkamah Agung New York yang menentukan masalah tersebut hanya menyangkut anggota dewan saat ini dan bukan mantan anggota dewan.

Kabarnya membaca pernyataan dari Kirsch…

“Ini adalah kemenangan besar bagi klien kami yang menegaskan bahwa transaksi itu pada dasarnya adil dan hasilnya didistribusikan dengan tepat.”

Author: Justin Robinson