Ibex.Ai signs with Aardvark Technologies to expand its iGaming reach

Waktu Membaca: 4 menit

Apple menyeret kakinya dalam menanggapi Tekanan Anti-Trust; Bob Lawson, Direktur Penawaran Seluler Optimove, melihat apa artinya sebenarnya

Operator dan pengembang aplikasi seluler menyukai App Store Apple. Khususnya, mereka yang memiliki persentase pemain yang tinggi di iPhone. Mereka menyukai jangkauan yang diberikan toko untuk mendapatkan pemain baru.

Operator dan pengembang aplikasi seluler tidak menyukai App Store Apple. Mereka bosan dengan rintangan yang harus mereka lalui agar aplikasi mereka terdaftar. Belum lagi “pedoman” 13.000 kata Apple, yang mencakup pembatasan untuk jenis aplikasi yang akan mereka terima, dan di mana, DAN potongan yang diambil App Store dari setiap dolar yang dihabiskan melalui aplikasi, membuat lubang besar dalam pendapatan potensial yang dapat diperoleh operator. dapatkan dari pemain mereka.

Wajar untuk mengatakan bahwa operator dan pengembang aplikasi seluler sama-sama memiliki hubungan cinta-benci dengan App Store dan Apple pada khususnya.

Baru-baru ini Apple mendapat tekanan yang meningkat dari pelobi Anti-Persaingan untuk menawarkan cara lain bagi pengguna untuk menggunakan aplikasi mereka di iPhone. Tetapi bisnis dengan lebih dari 745 juta pelanggan perangkat lunak, menghasilkan lebih dari $70 miliar dalam pendapatan aplikasi langsung setahun, tidak akan menyerah begitu saja. Selain itu, pendapatan mereka yang melambat dari penjualan perangkat keras, dan beberapa komentator melihat Apple semakin sebagai perusahaan perangkat lunak daripada vendor perangkat kelas atas. Apa yang harus kita lakukan dari pesan-pesan yang agak bertentangan ini? Pertimbangkan hal berikut:

Apple berada di bawah tekanan dari regulator antimonopoli untuk menunjukkan peluang bagi perusahaan yang tidak, atau tidak dapat, memiliki aplikasi di App Store. Putusan dari gugatan publik mereka dengan Epic Games di AS, dan putusan UE yang mendukung Spotify, juga berarti bahwa Apple perlu menunjukkan bukti nyata bahwa ekosistem Apple tidak tertutup untuk persaingan. Apple melakukan segala yang bisa dilakukan untuk mempertahankan posisi dominannya sambil mendengarkan kekhawatiran para pembuat perangkat lunak. Mereka terus membuat hanya sedikit perubahan pada persyaratan App Store sebagai tanggapan terhadap tindakan kelas dan perlahan-lahan memperkenalkan perubahan kecil yang sering. Perubahan tersebut membuat sangat sulit bagi pengembang untuk tetap mengetahui apa yang akan membuat Apple memblokir daftar aplikasi baru mereka.

Jadi bagaimana pengumuman baru-baru ini di acara WWDC 22 Juni memberi kita petunjuk tentang respons Apple terhadap tekanan? Pertama, terus menunjukkan strategi Apple untuk kecepatan perubahan glasial.

Apple selama bertahun-tahun enggan, untuk sedikitnya mengizinkan aplikasi selain aplikasi yang disetujui di tokonya, mengakses fungsionalitas telepon dan browser. Pemberitahuan push, misalnya, telah dimungkinkan di aplikasi seluler Apple sejak 17 Juni 2009. Hanya 11 bulan setelah App Store diperkenalkan pada Juli 2008. Mereka selalu melihat layanan Pemberitahuan Push Apple (APN) sebagai bagian penting dari pengalaman iPhone.

Dan sementara itu, di sebelah, Google telah mengizinkan opsi yang jauh lebih luas untuk mengirimkan pemberitahuan di perangkat Android. Misalnya, sejak tahun 2013, notifikasi di ponsel Android dapat dikirimkan kepada pengguna yang tidak menginstal aplikasi seluler tetapi telah berlangganan notifikasi dari situs web responsif seluler atau aplikasi web progresif (PWA).

Tapi ada perbedaan besar di sini dan itu adalah bahwa baik situs web maupun PWA tidak diunduh dari Google Play Store, jadi mereka tidak diatur oleh aturan pengiriman atau memberikan potongan pendapatan untuk Play Store.

Penolakan Apple untuk mengikuti jejak Google dapat dengan mudah dilihat sebagai upaya untuk membatasi popularitas Aplikasi Berbasis Web di atas aplikasi seluler yang diterbitkan melalui tokonya. Lagi pula, di masa lalu itu mengikuti jejak Google ketika pertama kali memperkenalkan pemberitahuan ke aplikasi seluler yang diterbitkan melalui Google Play Store. Apple berpendapat bahwa ini tentang memaksimalkan pengalaman pelanggan pengguna, tetapi semakin dilihat sebagai anti-persaingan. Sangat diduga bahwa pengumuman baru-baru ini di WWDC 22 untuk memperkenalkan pemberitahuan push web ke perangkat Apple adalah cara untuk menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki bias platform. Mereka akan segera memperkenalkan pemberitahuan web ke browser yang berjalan di perangkat seluler, menutup celah antara Aplikasi Seluler dan Aplikasi Web. Teknologi ini telah tersedia sebagai uji coba pengembang selama berbulan-bulan. Pada konferensi pengembang mereka, Apple sering mengumumkan fitur jauh ke masa depan untuk membuat komunitas mereka bersemangat tentang apa yang akan datang. Jarang mereka mengumumkan sesuatu yang akan tersedia hingga satu tahun kemudian. Jadi mengapa mengumumkan sekarang, dan mengapa jauh-jauh hari sebelumnya? Tekanan antimonopoli mungkin telah menyebabkan pengumuman tahun ini. Dan mungkin, mungkin saja, dengan menendang kaleng di jalan, panasnya akan hilang. Mereka telah membangunnya, tetapi apakah mereka akan datang? Hanya waktu yang akan memberitahu.

Apa artinya ini bagi industri?

Tol otomatisasi pemasaran akan menikmati prospek memungkinkan lebih banyak kebebasan di sekitar perangkat seluler. Platform Pemasaran CRM memiliki banyak pelanggan yang tidak, dan tidak akan, memiliki aplikasi di toko karena satu dan lain alasan. Jadi mampu menawarkan pengalaman yang setara dengan aplikasi Native Mobile adalah ide yang menarik. Kekuatan pemberitahuan push untuk terlibat kembali dengan pemain yang tidak aktif dan mengirim pengingat ke pengguna Apple, seperti yang mungkin dilakukan dengan Android, tidak diragukan lagi merupakan hal yang baik.

Apakah Apple siap untuk benar-benar merangkul pengalaman pelanggan di seluruh aplikasi seluler dan web? Itu tebakan siapa pun, yah siapa pun yang tidak bernama Tim Cook. Kami akan mengawasi ruang ini dengan cermat selama beberapa bulan mendatang.

Bob Lawson adalah Direktur Penawaran Seluler di Optimove. Dia bergabung dengan Optimove pada awal tahun 2022, saat mengakuisisi Kumulos, perusahaan yang dia dirikan bersama. Kumulos adalah Platform Perpesanan Seluler dan Web terkemuka di pasar yang melayani berbagai industri. Bob telah menghabiskan lebih dari 18 tahun di bidang teknologi, khususnya Mobile MarTech. Dia telah memegang peran yang dihadapi secara komersial di start-up, scale-up, dan bisnis perusahaan besar, khususnya di Teknologi Seluler. Sebelum bekerja di bidang Teknologi, ia menghabiskan 15 tahun di Jasa Keuangan, terakhir sebagai Direktur Pemasaran salah satu Perusahaan Manajemen Dana terbesar di Eropa.

Author: Justin Robinson