COVID-zero policy led Wynn Macau to $163 million revenue loss in 3Q22

Selama 3 bulan terakhir hingga 30 September 2022, Wynn Resorts, pengembang terkemuka hotel dan kasino berkualitas tinggi, mengalami penurunan pendapatan sebesar 162,7,0 juta dolar, di Wynn Macau dan Wynn Palace, cabang perusahaan yang berbasis di Makau. , berkat kebijakan COVID-zero.

Pembatasan COVID-19 yang kuat:

Kerugian pendapatan ini jauh lebih besar dari tahun sebelumnya (95,4 juta dolar), karena kebijakan nol COVID China daratan yang mencakup pembatasan perbatasan dan penguncian. Ini telah membuat pariwisata yang buruk di seluruh China, dengan jumlah wisatawan tahunan yang stagnan. Namun, sedikit lebih baik dari kerugian 185,3 juta dolar di 2Q22.

Menurut hasil keuangan Wynn Resorts 3Q22 yang datang pada Kamis, 10 November 2022, pendapatan Wynn Macau dan Wynn Palace mengalami kerugian 62,9% tahunan dan 1,4% secara berurutan, atau 115,6 juta dolar. Pendapatan game kotor (GGR) turun 8% dari 2019.

Terletak di setengah pulau Macau, Wynn Macau mengalami penurunan yang berarti dari pendapatan game dan non-game sebesar 69,1% per tahun, 40,4 juta dolar, dengan kerugian EBIDTA Gabungan sebesar 43,8 juta dolar.

Di sisi lain, Wynn Palace juga mengalami penurunan signifikan dari pendapatan game dan non-game sebesar 58,5% per tahun, alias 75,2 juta dolar, dengan kerugian EBIDTA Gabungan sebesar 185,3 juta dolar, sama dengan kerugian 2Q22.

Craig Billings, Chief Executive Officer di Wynn Resorts, mengatakan: “Di Makau, sementara pembatasan perjalanan terkait COVID terus berdampak negatif pada hasil kami, kami senang mengalami peningkatan permintaan selama periode liburan Oktober baru-baru ini.

“Kami tetap yakin bahwa pasar akan mendapat manfaat dari kembalinya kunjungan dari waktu ke waktu.”

Kerugian gabungan dari kedua properti:

Gabungan kerugian EBITDA adalah 65,6 juta dolar, agak mengimbangi kenaikan EBITDA sebesar 10,2 juta dolar di 3Q21. Namun, kerugian EBITDA ini lebih kecil dibandingkan 2Q22 sebesar 90,3 juta dolar.

Saat menghitung hasilnya, kita dapat melihat bahwa bagian perusahaan Makau mempengaruhi Wynn Resorts dengan keras, yang berarti pendapatan game dan non-gamenya turun 10,5%, alias 889,7 juta dolar. Perusahaan kehilangan 142,9 juta dolar untuk kuartal tersebut, meskipun memecahkan rekor EBITDA di Wynn Las Vegas dan Encore Boston Harbor.

Tentang Resor Wynn:

Wynn Resorts Limited didirikan pada tahun 2002 dan berbasis di Las Vegas, Nevada. Fokus utamanya adalah mengembangkan dan mengoperasikan hotel dan kasino berkualitas tinggi.

Perusahaan ini diakui secara global dengan pengembangan properti di Makau, Cotai dan Everett.

Selama pandemi Covid-19, Wynn adalah satu-satunya operator game yang tetap fokus pada karyawannya, yang berarti perusahaan menolak untuk melakukan PHK massal. Hal itu berdampak pada pengembangan dan pengoperasian 6 properti lainnya di tengah pandemi (2020).

Author: Justin Robinson